Bisa Wanita Cinta Sepakbola?

Sepak

Aku merasa berdebar hati saya di dada saya, tangan saya berkeringat dengan kegembiraan, dan kemudian semuanya meletus – penggemar di sekitar saya berteriak dan melompat dalam sukacita dan saya menjerit dan melompat dengan mereka.

Aku berada di tengah-tengah bagian Rusia Stadion Manchester City, menonton Final Piala UEFA antara Rangers dan Zenit St Petersburg. Rasanya seperti mengalami orgasme untuk pertama kalinya: bagi saya, yang selalu link alternatif sbobet sepak bola dengan setiap sel tubuh saya, itu adalah wahyu menakjubkan. Entah bagaimana, ada aku, mendukung tim saya – itu membantu bahwa Zenit adalah dari Rusia seperti saya – dan pada saat yang sama bertanya-tanya bagaimana itu mungkin.

Adapun sebagian besar wanita yang saya tahu, sepakbola bagi saya selalu sesuatu yang pria lakukan. Sesuatu dalam hidup mereka. Permainan mereka bermain, menonton, membahas. Alasan mereka berteriak pada layar TV, menghabiskan jumlah uang konyol pada kit dan tiket pertandingan dan umumnya berperilaku seperti anak-anak nakal keras. Sesuatu yang mengambil orang-orang kami jauh dari kita ke dalam dunia khusus mereka dengan aturan sendiri.

Sebagai salah satu tidak ada yang pernah repot-repot untuk menjelaskan aturan-aturan untuk saya, saya merasa tidak ada simpati apapun untuk Wanita Lain ini yang tanpa malu-malu meminjam kemudian suami saya selama berjam-jam, kadang-kadang seluruh malam pada akhir dan siapa dia tampak menikmati begitu banyak lagi yang menghabiskan waktu dengan saya.

Ketika sepak bola di TV, saya akan tinggal merajuk di lantai atas, atau pergi keluar untuk malam. Saya akan menyusun rencana yang rumit untuk membuat Sky Box berhenti bekerja selama pertandingan atau, gagal itu, hanya membuat hidup pasangan saya menderita setiap kali dia “ditipu” pada saya dengan sepak bola.

Seperti yang saya berpisah dari mantan saya, saya bersumpah saya tidak akan pernah lagi pergi keluar dengan seorang pria yang terobsesi dengan sepak bola. keinginan saya menjadi kenyataan, saya bertemu dengan seorang pria yang sangat maskulin yang – sangat! – tidak peduli sama sekali tentang permainan! Hidup adalah sempurna selama sekitar satu tahun. Kemudian, keluar dari biru, The Woman lain muncul lagi. Pacar saya mendapat pekerjaan di Manchester United. Dia, yang bahkan tidak suka sepak bola, kini menjual kotak eksekutif untuk salah satu klub sepak bola terbesar di dunia! Ironisnya mendapat lebih tajam ketika pasangan saya mulai bermain untuk tim kantor mereka. Dia juga sekarang “harus” belajar tentang sepak bola, permainan menjadi bagian penting dari pekerjaan barunya.

Aku masih menolak. Sedikit demi sedikit, pacar non-sepak bola indah saya menjadi terobsesi dengan pria manapun di planet ini. Aku tidak percaya itu terjadi padaku lagi. Kali ini meskipun, laki-laki saya melakukan upaya nyata untuk memasukkan saya juga. Ia mengatur tur stadion. Dia membujuk saya untuk bekerja sebagai nyonya rumah di klub selama hari-hari pertandingan melalui agen modeling. Dia membeli saya kemeja ManUtd dan mengajak saya makan siang di Red Café. Dia bahkan mendapat kerah Manchester United untuk kucing kami Boris!

Aku perlahan-lahan mencair di tekad saya untuk membenci sepakbola selama sisa hidup saya. Sebagai itikad baik, saya membuat upaya untuk menonton semua pertandingan Inggris dan bahkan menikmatinya sedikit, yang sulit untuk mengakui.

Kemudian saya ditawari untuk bekerja sebagai nyonya rumah untuk pertandingan Zenit. Saya tahu bahwa ayah saya didukung Zenit, dan berpikir akan menyenangkan untuk bercerita tentang permainan sesudahnya, jadi aku berkata ya. Ketika saya melihat fans Rusia tiba di stadion, sesuatu yang diaduk dalam diriku. Aku bisa merasakan diriku semakin bersemangat. Masih menolak tapi penasaran, aku memutuskan untuk menonton pertandingan. Oleh kebetulan, aku benar di tengah-tengah bagian Rusia, dan, tiba-tiba, mulai bergabung dalam nyanyian mereka. Aku tiba-tiba merasa bagian dari sesuatu yang besar, seolah-olah saya sebuah sel di tubuh raksasa menonton pertandingan. Pada saat Zenit mencetak gol, aku ketagihan.

Kenikmatan besar dari menonton permainan tim saya adalah sesuatu yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Saya adalah orang yang berubah. Hari berikutnya saya menemukan diri saya membeli barang dagangan di situs Zenit. Seminggu kemudian, seperti pacar saya melakukan perjalanan ke Moskow untuk final antara Manchester United dan Chelsea, aku begadang menonton pertandingan saya sendiri. Ada aku, berteriak layar, pucat dan tegang selama hukuman, panik SMS teman saya dengan “YEAH!” dan “Kami melakukannya!” sebagai Man United memenangkan pertandingan dan Piala.

Saya telah membuat teman-teman dengan Wanita Lain dan dia ternyata teman platonis besar.